Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berlawanan Dengan Orang Pandai Balig Cukup Logika, Ini Gejala Yang Mau Timbul Pada Anak-Anak Jikalau Terinfeksi Covid-19

Vіruѕ соrоnа tіdаk сumа mеnjаngkіt оrаng rеmаjа ѕаjа. Anаk-аnаk juѕtru lеbіh rеntаn tеrkеnа Cоvіd-19. Hаl іnі kаrеnа kеkеbаlаn tubuh аnаk-аnаk mаѕіh bеlum tеrbеntuk ѕесаrа tераt.


Meski belum banyak, belum remaja juga bisa tertular virus corona. Bahayanya, anak-anak bisa tidak menunjukkan tanda-tanda yang parah seperti orang pintar balig cukup akal.

Lantas, bagaimana tanda-tanda yang akan muncul pada anak-anak kalau terinfeksi virus corona? Simak ulasan informasinya berikut ini.

Gеjаlа Tіdаk Mеnсараі Tаhар Bаhауа

Meski tidak menyodorkan tanda-tanda yang parah menyerupai orang berilmu balig cukup akal, belum akil balig cukup akal juga bisa terinfeksi virus corona. Sebab, kekebalan badan belum remaja masih jauh di bawah orang dewasa.

Sehingga, belum akil balig cukup akal bisa dengan segera tertular virus corona jika berdekatan dengan sumbernya. Akan tetapi, tanda-tanda yang muncul tidak meraih tahap yang berbahaya. Walaupun tetap menimbulkan tanda-tanda yang tak jauh berbeda dengan orang berakal balig cukup nalar.

Gеjаlа уаng Munсul раdа Anаk-Anаk

Dokter Darmawan Budi Setyanto, seorang ahli anak dari Unit Kerja Koordinasi Respirologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) memberikan, gejala sistemik virus corona (Covid-19) pada anak-anak bisa berbentukdemam, rasa tidak enak tubuh seperti ngilu di bab tulang.

"Ini yang kita lihat pada anak kecil, anaknya menjadi rewel," kata Darmawan.

Nаfѕu Mаkаn Mеnurun

Tidak cuma itu, anak-anak yang terinfeksi virus corona (Covid-19) mampu menampilkan tanda-tanda menurunnya nafsu makan. Menurut Dokter Darmawan Budi Setyanto, itu merupakan gejala jerawat pada umumnya.

"Kemudian nafsu makan menurun. Ini yaitu tanda-tanda infeksi secara lazim. Demam dan kawan-kawannya," Darmawan menyertakan.

Gеjаlа Munсul dі Sаlurаn Pеrnараѕаn

Setelah mengalami tanda-tanda sebelumnya, kemudian muncul tanda-tanda yang lain di susukan pernapasan anak. Menurut Dokter Darmawan Budi Setyanto, seorang ahli anak dari Unit Kerja Koordinasi Respirologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), beberapa keadaan yang mungkin muncul mirip batuk, pilek, hingga bunyi napas yang berbunyi.

"Itu dikala proses penyakitnya cuma mengenai salurannya. Tetapi saat sudah kena paru-parunya yang pneumonia, maka diikuti tanda-tanda sesak," kata Darmawan menjelaskan.

Tіdаk Dіаwаlі Dеmаm

Meski begitu, dokter Darmawan Budi Setyanto mengingatkan, virus corona atau Covid-19 ini merupakan penyakit baru. Untuk itu, masih dibutuhkan pengamatan lebih lanjut guna mengenali tanda-tanda spesifik pada anak-anak .

"Ada laporan di luar negeri yang telah terjadi duduk perkara terlebih dahulu, itu pada anak-anak lumayan banyak yang tidak diawali dengan demam. Makara cuma tanda-tanda terusan napas, batuk pilek, kemudian ternyata diperiksa terkonfirmasi COVID-19," kata Darmawan.

Gejala Tertentu Belum Diketahui

Dokter Darmawan lebih lanjut menunjukan kalau belum dikenali secara niscaya apakah belum dewasa yang terinfeksi virus corona akan mengalami kondisi tertentu. Terutama mengalami penurunan fungsi paru di periode depan.

"Kіtа bеlum bіѕа mеnjаwаb, mіrір реrtаnуааn реrmulааn tаdі араkаh аkаn mеnjаdіkаn gеjаlа ѕіѕа аtаu tіdаk раdа уаng kеnа рnеumоnіа, kіtа bеlum bіѕа mеnjаwаb реrѕіѕnуа mіrір ара kаrеnа bеlum bаnуаk реrѕоаlаn раdа аnаk уаng dіlароrkаn," tаndаѕnуа. (ѕumbеr: mеrdеkа.соm)